MA GOES TO CAMPUS

Related Articles

Bandung-Humas: “Saya ingin menjadi Hakim. Motivasi saya adalah karena dengan menjadi hakim, kami memiliki kesempatan untuk mengubah negeri ini menjadi lebih baik, terutama dalam hal penegakkan hukum. Dengan menjadi hakim juga, kami ingin menghapus dikotomi hukum positif dan hukum islam, kemudian kami kolaborasikan menjadikan hukum Indonesia.” 

Demikian jawaban Yuni Afriliani, mahasiswa semester 3 Fakultas Hukum dan Syariah Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Jati, Bandung, saat  Dr. Riki Perdana Waruwu melempar pertanyaan siapa yang mau menjadi hakim dan apa motivasinya. Dr. Riki merupakan salah satu narasumber dalam acara MA Goes To Campus. Pertanyaan itu dilontarkannya dihadapan para peserta yang hadir  pada selasa, 18 Oktober 2022, di Bandung, Jawa Barat.

Selain Yuni, acara ini diikuti oleh ratusan mahasiswa hukum lainnya. Para mahasiswa tersebut terlihat sangat antusias dengan materi-materi yang disampaikan para narasumber. Hal ini terlihat dari aktifnya mereka dalam berdiskusi, tanya jawab terkait materi yang disampaikan narasumber.

Hakim Yustisial Mahkamah Agung Dr. Riki Perdana R Waruwu, pada kesempatan tersebut menyampaikan materi tentang tugas dan fungsi Mahkamah Agung dan bagaimana cara menjadi aparatur peradilan. Turut hadir pula sebagai narasumber, Pakar Komunikasi dan Host TV Hilbram Dunar yang menyampaikan materi tentang Public Speaking. 

MA Goes To Campus merupakan Kegiatan yang diselenggarakan Biro Hukum dan Humas Mahkamah Agung bekerja sama dengan Emtek Digital. Kegiatan ini bertujuan untuk memperkenalkan Mahkamah Agung, tugas fungsinya, serta profesi yang bisa digeluti oleh para mahasiswa jurusan hukum kepada para mahasiswa hukum di seluruh Indonesia. Kegiatan ini juga diharapkan mampu menarik minat para mahasiswa terbaik untuk menjadi hakim dan aparatur peradilan lainnya. 

Hilbram Dunar dalam kesempatan tersebut menyampaikan materi tentang pentingnya komunikasi. Ia menekankan pentingnya memiliki kemampuan komunikasi adalah sebesar keinginan seseorang untuk sukses, karena menjadi profesi apapun jika ditambah dengan kemampuan komunikasi yang baik, hal itu akan memudahkan jalan kesuksesan yang ingin diraih.

Rektor UIN Bandung, Prof. Dr. H. Mahmud, M. Si. Yang juga hadir dalam acara itu mengapresiasi kegiatan MA Goes To Campus dan berharap para mahasiswa bisa mendapatkan ilmu dan pengetahuan dari kegiatan yang sangat bagus itu, serta termotivasi untuk menjadi hakim, karena menurutnya hakim adalah profesi yang mulia.

“Semoga kegiatan ini memberikan manfaat untuk negeri yang kita cintai dan bernilai ibadah di hadapan Tuhan Yang Maha Esa,” harapnya. 

Para peserta bertambah antusiasnya karena di akhir acara mereka semua menonton film Pesan Bermakna Jilid 2. Film besutan Biro Hukum dan Humas ini bercerita tentang suka duka menjadi hakim. 

Acara ini turut dihadiri pula Sekretaris Pengadilan Tinggi Agama Bandung , Muhammad Taufiqurahman, S. Ag. M.H., Ketua Pengadilan Negeri Bandung Yosrizal, S.H.,M.H., Ketua Pengadilan Agama Bandung Drs. Asep Mohamad Ali Nurdin, M.H., Wakil Ketua PTUN Bandung Dr. Sofyan Iskandar, S.H,M.H., Sekretaris Pengadilan Militer II – 09 Bandung Mayor chk Handoko, S.H., M.H., Kepala Bagian Perundang-Undangan Mahkamah Agung, Irwan Rosyadi, S.H., Asisten Wakil Ketua Mahkamah Agung Bidang Non Yudisial Dr. Edi Hudiata, LC., M.H., Duta Peradilan Indonesia, dan undangan lainnya. (azh/RS)

More on this topic

Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Popular stories

KETUA MA MENERIMA KUNJUNGAN PANGLIMA TNI

Jakarta - Humas : Ketua Mahkamah Agung RI , Prof.Dr. M Syarifuddin,SH., MH menerima Kunjungan dari Panglima TNI Andika Perkasa pada hari Rabu, 24...

KUNJUNGI PENGADILAN MILITER YOGYAKARTA, KETUA MA PESAN JANGAN CEPAT PUAS

Yogjakarta- Humas: Sebagai Pengadilan Negara tertinggi, Mahkamah Agung memiliki fungsi untuk mengawasi, mengatur, memberi nasihat, dan lain-lain kepada Empat Badan Peradilan di...

KETUA MA AJAK HAKIM AGUNG DAN HAKIM AD HOC PERKUAT KOMITMEN TEGAKKAN HUKUM DAN KEADILAN

Jakarta-Humas: “Kita semua bersedih, kecewa, geram dengan kejadian ini. Sungguh ini musibah yang tidak pernah kita bayangkan sebelumnya. Namun, kesedihan, kepiluan,...
Skip to content